Ayah dan Anak yang Berebut Syurga

Dilihat 1,835 kali | Kirim Ke Teman

Penulis : Al-Ustadz Abu Imron Sanusi

Tatkala Perang Badar tiba, sahabat yang mulia yang bernama Khutsaimah bin Harits mengadakan undian bersama putranya yang bernama Sa’ad untuk menentukan siapakah di antara keduanya yang akan keluar untuk jihad dan siapa yang tetap tinggal di rumah untuk menjaga para wanita.

Ternyata undian diraih oleh putranya Sa’ad, maka ayahnya berkata kepadanya: “Wahai anakku relakanlah hari ini agar ayah yang keluar untuk berjihad, biarkanlah engkau yang mengurusi para wanita“. Sa’ad berkata “Demi Alloh wahai ayahku seandainya saja bukan karena masalah  syurga, niscaya akan aku berikan padamu (kesempatan ini), tetapi ini adalah syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, saya tidak akan memberikan bagianku kepada seorang pun“. Akhirnya Sa’ad keluar untuk Perang Badar dan gugur di dalamnya, sedangkan ayahnya pun selalu berharap setelah itu, sehingga beliau pun juga gugur dalam perang Uhud. Semoga Alloh meridhoi mereka semua.

( Sumber : Al–Ishobah Ibnu Hajar)

 

Mutiara Kisah :

1)     Mengenal lebih dekat sahabat yang mulia Sa’ad bersama ayahandanya yang bernama Khutsaimah bin Harits.

2)     Keutamaan Sa’ad dan ayahnya Khutsaimah

3)     Keutamaan mati syahid

4)     Tidak ada balasan bagi orang yang mati syahid kecuali syurga

5)     Para sahabat mereka adalah orang yang berlomba-lomba diatas kebaikan

6)     Kehidupan didunia adalah kehidupan yang sementara,negeri akhirat lebih baik dan lebih kekal.

7)    Hendaknya antara orang tua dan anak berlomba-lomba untuk melakukan kebaikan.

Sumber : Kisah-kisah Keteladanan, Kepahlawanan, Kejujuran, Kesabaran, Menggugah, serta Penuh dengan Hikmah dan Pelajaran Sepanjang Masa. Penerbit : Maktabah At-Thufail, Panciro-Gowa (Makassar-Sulsel).

Tags:, , , , ,

Artikel di Kategori ini :

  1. Ulama yang Menyamar sebagai Pengemis
  2. Pemilik Satu Dirham yang Tertawa
  3. Buah Delima yang Kecut
  4. Wasiat menjelang Kematian
  5. Munculnya Suara di Balik Awan
  6. Pedagang yang Pintar
  7. Nasib Patung Manat
  8. Pemuda Yatim dan Miskin yang Mendapatkan Anak Ulama yang Cantik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *